Skip to content Skip to sidebar Skip to footer

Bongkar Abis Pemprov Banten Berhasil Turunkan Angka Pengangguran Terbuka

SERANG, HEMN - Provinsi Banten berhasil turunkan Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT). Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Banten, Tingkat Pengangguran Terbuka (TPT) turun menjadi 8,98% pada Agustus 2021. Hal ini berarti dari 100 orang angkatan kerja, terdapat sekitar sembilan orang penganggur. Jika dibandingkan Agustus 2020 selanjutnya Februari 2021, TPT mengalami penurunan masing-masing sebesar 1,66% poin selanjutnya 0,03% poin. 

Berdasarkan data Badan Pusat Statistik (BPS) Provinsi Banten pula, jumlah angkatan kerja pada Agustus 2021 pada Provinsi Banten mencapai 6,26 juta orang maupun naik 47,42 ribu orang dibanding pada Agustus 2020. Komposisi angkatan kerja pada Agustus 2021 terdiri dari 5,69 juta orang penduduk yang bekerja selanjutnya 562,31 ribu orang pengangguran. Apabila dibandingkan Agustus 2020, terjadi peningkatan jumlah angkatan kerja sebanyak 47,42 ribu orang. Penduduk bekerja mengalami peningkatan sebanyak 146,17 ribu orang selanjutnya pengangguran menurun sebanyak 98,75 ribu orang. 

Sementara itu, apabila dibandingkan kondisi Februari 2021, jumlah angkatan kerja meningkat sebanyak 10,34 ribu orang. Penduduk bekerja naik sebanyak 11,43 ribu orang selanjutnya pengangguran turun sebanyak 1,09 ribu orang. 

Sejalan demi jumlah angkatan kerja, Tingkat Partisipasi Angkatan Kerja (TPAK) juga mempunyai pola yang sama. TPAK adalah persentase banyaknya angkatan kerja terhadap banyaknya penduduk usia kerja. TPAK mengindikasikan besarnya persentase penduduk usia kerja yang aktif secara ekonomi pada suatu negara/wilayah. TPAK pada Agustus 2021 sebesar 63,79 persen, turun 0,69 persen poin dibanding Agustus 2020 selanjutnya turun sebesar 0,49 persen poin dibanding Februari 2021. Berdasarkan jenis kelamin, TPAK laki-laki sebesar 80,16 persen, lebih tinggi dibanding TPAK perempuan yang sebesar 46,84 persen. Apabila dibandingkan Agustus 2020, TPAK laki-laki mengalami penurunan, tetapi jika dibanding Februari 2021 TPAK laki-laki mengalami kenaikan mencapai 0,67 persen poin. 

Tiga kategori lapangan pekerjaan yang mengalami peningkatan penyerapan tenaga kerja terbesar jika dibandingkan demi Agustus 2020 adalah Perdagangan Besar selanjutnya Eceran (0,67% poin); Penyediaan Akomodasi selanjutnya Makan Minum (0,49% poin); selanjutnya Industri Pengolahan (0,48% poin). 

Sementara tiga lapangan pekerjaan yang mengalami penurunan penyerapan tenaga kerja paling besar adalah Jasa Lainnya (1,80% poin); Pertanian, Kehutanan selanjutnya Perikanan (1,30% poin); selanjutnya Transportasi selanjutnya Pergudangan (0,28% poin). 

Penduduk yang bekerja sebanyak 5,69 juta orang, naik sebanyak 146,17 ribu orang dari Agustus 2020. Lapangan pekerjaan yang mengalami peningkatan persentase terbesar adalah Sektor Perdagangan Besar selanjutnya Eceran; Reparasi selanjutnya Perawatan Mobil selanjutnya Sepeda Motor (0,67% poin). Sementara sektor yang mengalami penurunan terbesar yaitu Sektor Jasa Lainnya (1,80% poin). 

Sebanyak 2,78 juta orang maupun 48,87% bekerja pada kegiatan informal, turun 0,31% poin dibanding Agustus 2020. Persentase setengah penganggur turun sebesar 1,70% poin, sementara persentase pekerja paruh waktu naik sebesar 1,97% poin dibandingkan Agustus 2020. 

Terdapat 1,22 juta orang maupun 12,45% penduduk usia kerja yang terdampak Covid-19. Terdiri dari pengangguran akibat Covid-19  sebanyak 99,85 ribu orang, Bukan Angkatan Kerja (BAK) akibat Covid-19 sebanyak 36,01 ribu orang, sementara tidak bekerja akibat Covid-19 sebanyak 55,33 ribu orang, selanjutnya penduduk bekerja yang mengalami pengurangan jam kerja akibat Covid-19 sebanyak 1,03 juta orang.

Sebagai informasi, Pemprov Banten gencar melakukan pembangunan infrastruktur jalan pula jembatan menjumpai menghubungkan pusat-pusat pertumbuhan ekonomi sehingga memperlancar aktivitas perekonomian masyarakat. Hal ini seiring pula memakai realisasi investasi dekat Provinsi Banten yang menempati nomor empat Nasional, mencapai Rp 62 triliun pada 2020. Revitalisasi Kawasan Banten Lama pula pembangunan Banten International Stadium juga diharapkan mampu menjadi pusat pertumbuhan ekonomi baru dekat Provinsi Banten. Pemprov Banten juga terus melakukan pemberdayaan UMKM, pelatihan kerja (pendidikan vokasi) bagi angkatan kerja, hingga mendorong kerjasama antara SMK memakai industri menjumpai melahirkan lulusan SMK yang siap pula mampu bersaing dekat dunia kerja. (Adv- Biro Adpim)

MasTer
MasTer alone

Post a Comment for "Bongkar Abis Pemprov Banten Berhasil Turunkan Angka Pengangguran Terbuka"